Seleksi Tes PCPM BI XXXI (part 3)

Ini lanjutan dari tes tahap 2 dan 3, postingan terakhir gw tentang Seleksi PCPM BI, jadi ga akan ada sequelnya sampe part 7 yah.. hihihi ..kaya tersanjung😀

Tahap 4 – Tes Kesehatan dan Psikatri
Gw akhirnya dipanggil untuk tes medical cek up dan psikiatri tanggal 26 dan 27 Oktober di RS Pelni Jakarta.

tahap 4Sampe tahap ini gw tambah berharap bisa berlanjut ke tahap akhir. Setiap mau tes atau nunggu pengumuman, gw selalu nanya ke nyokap bokap dan ke pacar “kalo aku ga lulus BI gpp kan?”. Dan mereka menjawab yaa gak papa..nothing to lose aja, yang penting kamu berusaha disetiap tahapannya.

Dan sempet terfikir ketika gw gak lulus, semua usaha dan pengorbanan yang  gw keluarkan menjadi sia-sia, tapi begitu ngeliat semangat dan perjuangan temen-temen yang lain, gw jadi semangat lagi buat mencoba dan berusaha apapun hasilnya. Banyak loh orang dari daerah yang bela-belain dateng ke jakarta untuk tes BI, mereka lebih prefer tes di jakarta daripada di kota2 lainnya, karena kuota untuk peserta lokasi tes dijakarta lebih banyak daripada di kota-kota lain. Mereka ada yang baru nyampe pagi2 pesawatnya terus langsung tes, terus seringkali experd mendadak ngasi pengumuman mereka harus nyari tiket pesawat mendadak yang harganya lumayan nguras kantong.  Mereka aja yang dari daerah bela2in waktu, biaya, tenaga buat tes ini, nah gw moso yang di jakarta ga mau usaha sungguh-sungguh juga..

Akhirnya ikut lah gw tes kesehatan, sebelum tes kesehatan kita suru puasa 8 atau 10 jam yah gw lupa.. tapi masih boleh minum air putih, dan selama 3 hari kebelakang ga boleh minum2 obat batuk/flu gitu. yang di cek selama tes kesehatan itu
– Tinggi Badan dan Berat Badan
– Tekanan Darah
– Tes urin sebelum makan
– Ambil darah untuk di tes laboratorium, setelah ambil darah terus dikasi makan, nasi goreng + telor ceplok (buseeng,, karbohidrat semua, ga ada sayurnya)
– Visus mata
– Jantung EKG
– Ronsen Dada
– Tes Fisik/Pemeriksaan dokter : Gigi, kuping, raba kelenjar, dll (kalo di kota lain ada yang pake tusbol, alias “tusuk bohol” atau bahasa sopannya “tusuk bokong” untuk ngecek ambien apa nggak)
– Setelah dua jam, tes urin lagi dan ambil darah untuk cek kadar glukosa setelah makan..

Sebelum tes kita diminta mengisi lembaran form-form, tentang riwayat kesehatan kita dan keluarga. Bokap gw itu punya asam urat dan nyokap kolesterol, tapi pilihan asam urat dan kolesterol itu ga ada, jadi nggak gw isi. Adanya jantung, diabetes, hepatitis, dll. Kalo diabetes, keluarga besar bokap (mbah putri, bude, 2 pakde, 2 om gw kena, tapi alhamdulilah bokap nggak). Dari tahun 2010 sampe sekarang, gw uda 3 kali medical cek-up 1) waktu pas mau kerja di swasta, 2) pas uda kerja di swasta ada medical cek up gratis, trus yang ketiga 2012 waktu pengangkatan cpns ke pns..dan alhamdulilah semuanya fine..

Tapi kemarin gw agak khawatir dengan EKG nya, gw pernah EKG juga dan hasilnya normal, sebelum EKG itu gw abis ambil darah yang kedua di jari untuk tes glukosa setelah makan,sakit pula ditusuk, dan gula darah setelah makan gw 140, temen-temen gw banyak yang below that, meskipun ada juga yang diatas gw, gw siyoook dan memikirkan itu, apa jangan2an turunan diabtes itu lompat ke gw, pola makan gw juga ga mengkonsumsi banyak karbo/glukosa ko. Akhirnya pas ekg gw deg-degan luar biasa dan hasil EKG gw abnormal.. kecepetan kaya orang tua, tapi rhythm nya normal. Hiks.. gw gak tau kalo EKG ternyata ga boleh deg-degan.. Mudah2an dokternya tidak hanya melihat dari sekdar hasil akhir ekg, tapi misalnya di liat juga dari tekanan darah/detak jantung lewat pemeriksaan fisik stethoscope…. Ya sudahlah…

tes psikiatri, agak khawatir jg, karena pada saat itu gw buru2 pake banget ngerjaiinya..  tes psikiatri adalah tes kejiwaan, waras nggak, sehat nggak, jawabnya jujur dan konsisten, karena banyak pertanyaan berulang untuk ngecek konsistensi kita. Cuma masalahnya ada pertanyaan yang jawabannya gw ragu2 antara iya dan tidak, dan gw lupa tadi pertanyaan sebelumnya gw jawab apa. Misalnya apa anda takut petir, apa anda takut ruang gelap. Nah lohh.. kadang takut, kadang nggak..tergantung petirnya gede nggak, ruang gelapnya dimana ditempat asing atau ditempat biasa aja, nah itu.. gw takut jawaban yang gw jawab itu beda. Dan jawaban yang berbeda itu gw takut artikan tidak jujur atau tidak konsisten.

Gw lebih hopeless lagi di tahap 4 ini, nyokap cuma bilang berdoa aja, bisa jadi hasil tesnya nggak bagus, tapi karena itu yang terbaik buat kamu, maka Allah yang meluluskannya, atau sebaliknya bisa jadi hasil tes nya bagus tapi kalau itu bukan terbaik buat kamu, ada tangan-tangan  Allah yang membuat menjadikannya kamu tidak lulus..

Pengumuman dari tes sampai pengumuman tahap berikutnya adalah 1 bulan, dan inilah pengumumannya

belum berhasilGw berhenti di Tahap 4 ini. Hiks.. sedih ya?? tapi mungkin ini keputusan yang terbaik dari Allah supaya gw tetep jadi PNS disini.,,untuk tes tahap 5 nya yaitu wawancara akhir gw uda ga bisa ikut.😦 tapi emang di tahap ini banyak banget pemotongan peserta, kalau di threadnya kaskus, di tahap2 sebelumnya masih banyak lah yang ngasi tau kalau dia lolos, tapi yang sekarang lebih banyak yang info dia ga lolos daripada yang lolos, 1:3 kalii ya.. Masalahnya proses penerimannya tidak bisa menunjukan berapa orang yang lolos dari setiap tahapan dan  nomor peserta yang lolos tidak ditampilkan transparan di web.. Jadi pengen tau medical reportnya gw deh, udah minta ke experdnya tp experd ga bisa ngasih.. coba minta ke Pelni atau ke DSDM BI kalii ya..

hasil medcheckFYI, waktu tes tahap 4 ini, ada mba2 yang cerita ke nyokap pas lagi nunggu gw tes, si mba2 ini lagi nungguin suaminya tes jg, tadinya dia di dalem mobil, terus si mba ini denger ada salah satu peserta yang lagi nelp ke nyokap nya, minta nyokap nya buat ngehubungin pihak pelni untuk meluluskan dia dengan bayaran puluhan juta. Gw gak bisa menjamin cerita si mba ini bener apa nggak, tapi nyokap gw beneran cerita itu ke gw. Tapi harapan gw, baik itu experd, BI atau pihak pelni bersih dari hal-hal kaya gitu,,

Oh ya untuk tes tahap 5 gambarannya seperti ini

Tahap 5 – Wawancara akhir

tahap 5
Pada tahap ini pewawancaranya adalah dari pihak Bank Indonesia. Dan kemungkinan besar di lakukan pada hari kerja. Materi wawancara akhir akan banyak berkaitan dengan BI nya itu sendiri, terutama kebijakan moneter dan ekonomi makro didalamnya. Tadinya gw uda niatin pengen ngambil cuti 3 hari kalo seandainya ikut tahapan ini buat belajar,wkwkw.. tapi ternyata gagal.. hiks..
Wawancara ini melihat kesungguhan kita, sopan santun, menguji mental, ketegasan dan kekonsistenan kita kali ya..

Ya sudahlah.. perjuangan gw buat pcpm berakhir sampai tahap 4. Dan yang bikin sedih adalah ini tahun terakhir gw buat berkesempatan daftar PCPM karena terpentok batas usia. Batas usia maksimal 26 tahun, sementara tahun depan gw uda 26 tahun lebih.. Agak menyesal saja, kenapa gw tidak terfikir daftar PCPM dari dulu.. Masih terlena dengan zona nyaman sebagai PNS kali ya..

Sampe saat ini, baru pacar yang gw kasi tau kalau gw uda gagal, gw masih mencari cara dan saat yang tepat untuk ngomong ke nyokap bokap. Mereka juga pasti bisa nerimo sih, tapi gw nya yang masih belum ikhlas ngomongnya. Begitu tau gagal, mood gw langsung berantakan dan jadi pengen marah2 (apa bawaan PMS juga kali yah)

Thanks God ada bagus yang ngebantu gw buat ikhlas dan berfikir kembali kedepannya, dia yang dari awal ngasi info dan  support gw untuk berjuang di PCPM ini,  dan sekarang ketika gw gagal dia yang nenangin gw, kata-kata dia

“mungkin ini yang terbaik buat kamu, ambil hikmahnya aja, satu misalnya masalah penempatan, kalau nanti kamu di BI itempatin  jauh-jauh, kamu nantinya berkeluarga punya anak dan suami, sementara kamu pindah penempatan terus, kan kamu juga yang repot, yang kedua kamu kerja dijakarta dulu aja, dekat sama orang tua, mumpung masih punya orang tua kamu bisa bahagiain orang tua, aku ngomong kaya gini karena aku uda ngerasain rasanya kerja jauh dari keluarga tuh kaya gimana, jauh dari orang tua, kadang kangen rumah bisa ngobrol2 sama bokap nyokap, bisa bantuin bokap nyokap, kalau ikatan dinas uda abis, aku juga mending cari kerjaan lain di jakarta, nothing to lose aja lah, toh kamu nya disini juga masih punya pekerjaan, ga rugi ko kamu ga keterima di BI”

gw cuma bisa diem, sedih, iya juga sih ya.. kembali lagi ke komitmen gw dulu pada saat awal ikut tes, gw akan berusaha dan berdoa sungguh-sungguh buat ikut seleksi ini. Dan I do it, saya berusaha sungguh-sungguh dan saya jg selalu berdoa meminta kepada Allah supaya gw bisa lolos. Artinya ketika gw tidak lulus, ketidaklulusan gw disebabkan bukan karena gw tidak berusaha sungguh-sungguh atau karena gw tidak berdoa sama Allah. Tapi karena yang terbaik menurut Allah bukan di BI ..😦😦 dan gw harus ikhlas menerima itu..

Trus aku bilang sama bagus, sebenernya aku bosan dengan rutinitas aku sekarang sih, pengen cari suasana baru aja sih..Harapannya disana aku dapet suasana yang baru.. dan dia cuma bilang, “ketika kita tidak bisa melakukan atau mengerjakan apa yang kita sukai, maka kamu sekarang coba sukai apa yang kamu kerjakan, bagaimana itu caranya itu tergantung kamu, Insya Allah tetap menjadi berkah”

Insya Allah, back to routine… Bismillah..

saatnya mencari beasiswa S2 lagi🙂 semangatt :* bye bye PCPM BI

2 comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s