Edisi Kurban #1

Jika memberikan sesuatu, berikanlah sesuatu yang paling terbaik dan yang kamu suka..

Alhamdulilah tahun ini kesampaen juga bisa ikutan kurban, dan ini adalah kurban saya untuk pertama kalinya.. ternyata kalo emang di niatin sungguh2 bisa terealisasi juga..

 Siang itu dianter mama ke masjid buat beli hewan kurbannya. Ada 2 kelas, yg kelas A dan kelas B. Yang kelas A harganya lebih  murah daripada yang kelas B.  Akhirnya saya pun beli yang kelas A.

Pas uda bayar, baru liat hewannya, kasian hewanya kurus, tulang-tulangnya keliatan gt, mukanya juga melas,

terus ngobrol2 sama penjual hewan kurbannya, katanya emang hewannya uda 2 hari gak makan, karena baru dateng dari wonogiri, kan masih ada seminggu mbak, nanti kalo sudah mulai makan juga mbulet lagi. gt kata mas-mas penjualnya..

Akhirnya bingung, nyokap nawarin buat nuker hewannya yang kelas B aja, yg keliatan lebih mbulet, and honestly saya pun lebih suka yang kelas B daripada yang A, Masih pikir2 lama, ampe 15 menitan di masjid ga bisa mutusin mau tuker hewan atau nggak. Sampai akhirnya memutuskan ya uda yang itu dulu, nanti lihat 2 atau 3 hari lagi, uda mbulet apa blm, tapi masa sih 2 atau 3 hari setelah makan rumput jadi mbulet lagi??

Pas uda mau naek motor, nyokap nanya lagi, jadi nuker nggak?, terus tiba-tiba air mata gw keluar…netes gitu aja…😦
Nyokap kaget tiba2 gw nangis disitu, gw juga nggak ngerti kenapa air mata gw keluar pas saat itu, tiba-tiba dipikiran gw keingetan kejadian setahun lalu, impian bokap nyokap untuk bisa menginjakan kaki di tanah suci, beribadah disana, mengunjugi masjid nabawi dan masjidil haram, melihat dan memegang kabah secara langsung bisa tercapai. Belum lagi ngedengerin keistimewaan disana dan pengalaman spiritual mereka, termasuk inget kepanikan nyokap waktu asam urat bokap kambuh tapi obatnya uda abis dan temen2 sekelompok mereka pada bantuin papa. Begitu banyak kebahagian dan kemudahan yang aku dan keluarga ku terima pada tahun lalu..

sedih aja kalo hewan yang nggak begitu saya suka yang dikurbanin buat Allah…gw cuma bilang “kasian” pas ditanya nyokap kenapa nangis, Kata nyokap ya uda ayo tuker sekarang daripada nanti jadi pikiran, karena muka uda terlanjur basah, malu kalo keliatan sama panita kurbannya, akhirnya minta tolong nyokap buat nukerin hewan nya..

Sampe rumah langsung istigfar, Ya Allah buat memutuskan memilih kurban yang lebih baik aja saya  mikirnya berat banget,, padahal Allah selalu memberikan yang terbaik buat saya dalam segala hal😦 , padahal ini juga cuma setahun sekali.. 😦 dan yang  dikurbankan juga cuma seper seper sepersekiannya dari semua rezeki yang sudah saya terima.. maafin ya Allah😦 terimakasih sdh memberikan rezeki ku dan keluargaku yang terbaik, bukan rezeki yang asal-asalan..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s