LOMBOK SENGGIGI (Day 2&3)

Hari kedua

Pagi2 uda cek out dari The santosa villas and resort ke Sheraton senggigi beach hotel, hari kedua ini dihabiskan dengan rapat dari pagi sampe sore di meeting room nya. Sungguh tak rela, padahal 1 jam dari tempat ini gw uda bisa sampe gili trawangan, gili air, gili meno😦

Selesai rapat sore, sambil menunggu acara malam, kita jalan2 ke belakang hotel buat liat pantainya dan ke pasar seni (art market) cuma jalan kaki lewat belakang hotel uda langsung sampai di pasar seni. Disini banyak dijual kain2, kaos2, songket, bros2 mutiara gt.. dan harus pinter2 nawarnya..  karena waktunya cuma sebentar disini gw dapet kain khas corak lombok buat nyokap.. di mataram ini agama islamnya masih kuat, ketika waktu magrib tiba, penjual yg tempat gw beli kain itu menutup tokonya buat solat dulu🙂

Malamnya ada acara ramah tamah di restaurantnya, tadi nya mau di deket pinggir pantainya, tapi berhubung gerimis akhirnya acaranya di pindahkan ke restaurantnya. Sampai jam 10an, mandi dan langsung tidur.

Hari ke-3 : Paginya masih ada acara lagi meeting lagi, sampai jam 11, trus langsung check out. Pesawat jam 17.55, nah disisa waktu 5 jam ini lah kesempatan buat jalan-jalan dan cari oleh2. Kita (14 orang) menyewa 2 mobil untuk ke bandara sambil mampir ke beberapa tempat untuk mencari oleh2. Drivernya namanya pak zaenal dan H. Saepudin. Kalo dibandingkan dengan tawaran sewa mobil yang kmrn2, menurut gw sewa mobil ini cukup murah (rp 300rb) kalo ditempat lain sekitar 400 – 600rb. Oh ya nomer telp nya Pak Zaenal (0817 4795 857) dan Pak Saepudin (0877 6515 7734). Orangnya ramah, baik dan kita merasa cukup puas diantar ke tempat2 untuk cari oleh2 dan makan. Pada saat makan siang, kedua driver tsbt gak mau ikut diajak makan, mereka sholat terus mereka beli makan sendiri (atau ntah dapet dari tempat makannya), dan ikut ngebantuin gw ngepack oleh2 gt ke kardus, pokoknya ramah dan baik hati deh.

Karena hari jumat, jadi kepotong waktunya buat jumatan, dari senggigi ke kota mataram langsung pada jumatan, kita yang cewe2 di anter ke toko grosir kaos (toko ria) dan toko mutiara (toko ryan) tokonya ini sebelahan. Alamatnya Jl Lingkar Selatan, KR. genteng Pagutan Mataram. Tempat belanjanya enakan, mutiranya bagus2, disini gw beli beberapa bros mutiara buat nyokap dan orang kantor, harganya lumayan dan ga bisa ditawar😦. Sebenernya ada yang murah sih bros mutiara nya harga 25rb gt tapi kaya bros2 biasa yang dijual di jakarta. Sebelahnya toko grosirnya isinya lengkap kaos2, tas,kain2, songket, peci, tenun, ada beberapa makanan juga, pokoknya kalo nyari oleh2 disini banyak pilihannya. lagi-lagi karena waktu yg terburu2 disini beli kaos, kemeja dan sarung aja buat oleh2. Tadi nya pengen beli baju corak lombok gt, kemeja tenun buat bokap tapi harganya 185rb, dan uda ga isa ditawar lg, bagus banget bajunya. Dulu bokap punya kemeja kaya gt, beli dilombok juga tapi harganya masih 100rban. Menyesal nggak jadi beli. Pokoknya ga puas banget belanjanya, karena  uda jam 2, masih harus makan siang dan ke desa sasak. Belanja nya jadi buru2 dan banyak yg belum kebeli. Hiks..hiks..

Setelah ke toko itu, terus kita makan ke rumah makan tradisional khas lombok. Yaitu ayam taliwang dan plecing kangkung. Gw pesen ayam taliwang bakar madu, ayamnya sih enak gurih tapi saos bumbu nya lebih mantap ayam taliwang yang dideket rumah gw😀 . Selesai makan trus lanjut ke desa sasak (sade), di perkampungan disana kita lihat rumah adat lombok, dan proses menenunnya. Katanya cewe disana harus bisa menenun, kalau belum bisa menenun katanya tidak boleh menikah. Untuk jadi 1 kain itu waktunya sekitar 1 bulan, satu hari rata2 bisa menenun sekitar 20 cm, pantesan tenun itu harganya mahal ya bok.

Oh ya pas disana juga diceritain tentang adat kawin lari nya disana. jadi misalnya ketika orang sudah pacaran trus mau dinikahin, maka perempuannya itu diculik dan dibawa kawin lari. Katanya di culiknya malam, kalau siang ada dendanya. Nah setelah di culik besok paginya, dari pihak prianya melapor ke keluarga/RT/RW gitu kalau akan meminag anak gadis tersebut. Dan driver gw pak saefudin itu ternyata pake adat kawin lari. Kata beliau philosopis nya, kalo dibawa kawin lari itu gentle pemberani, tapi kalo lamaran itu kesannya seperti mengemis2.. ohhh gt yahh… the beautiful of culture

Setelah dari desa sasak, trus kita langsung diantar ke airport untuk kembali ke jakarta. Sampe jakarta jam 7 malem (lebih cepet waktu lombok satu jam)

dan dengan ini dengan rasa sangat mendalam saya menyatakan masih belum puas disana, masih pengen wisata air di pantai, ke gili2, belanja2 lagi… aaahhhh… harus bisa balik lagi kesana pokoknya

https://vebriyantidewi.wordpress.com

One comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s