The story behind his kompre

Seminggu kemarin pikiran dan hati gw bener2 di aduk2 gara2 si pacar kompre…deg2an nya sih uda seminggu sebelumnya, karena dia dapet penguji kompre yang terkenal perfeksionis. Satu-satunya direksi cewe di instansinya dia. Dan dari  angkatan ke angkatan beliau selalu terkenal susah untuk meluluskan orang. Dan bener aja pas gw cerita ke suami nya temen gw yang satu instansi sama dia, tanggapannya dia juga sama, hati2 soalnya direksinya terkenal susah untuk meluluskan orang. Kata dia kalau masalah baik sih baik ibu nya, tapi yang bener2 mau dia lulusin ituh orang yang bener2 kompeten.

Yah positive side nya dapat penguji yang perfeksionis sih dia bener2 belajar dan berusaha untuk memberikan terbaik di kompre, dan pasti kalo pengujinya bukan si Ibu itu usaha dan perjuangannya akan beda.

Weekend kemarin sih belum pasti jadwal komprenya, tapi dia mau balik ke pasar minggu, hari minggu pagi katanya. Minggu pagi gw telp, belum balik juga di undur jadi sore. Sore gw tanya, ga jadi juga, ditawar besok pagi. Akhirnya jam setengah 6 pagi dia ngabarin gw uda berangkat mau masuk tol. (Gak tau ini uda tidur apa belum semaleman)

Jam 9an bbm gw, dia dapet jadwal kompre HARI INI. Wew.. gw langsung mules, enek, deg2an dengernya. Dan gw langsung minta doa juga ke nyokap bokap buat bantuin doaian semoga komprenya lancar,

eng ing eng, ternyata baru di panggil kompre jam 18.15. dengan kondisi fisik yang uda cape, mental yang uda down dan sensitif akibat kebanyakan begadang, komprenya 1 jam 45 menit. Abis itu dia langsung bbm gw, “aq ngulang yang”

langsung gw telp, abis kompre uda kacau gitu, lemes, pasrah, no hope, dan bilang dia akan ngulang dan bingung harus ngomong apa sama bokap nyokap. Meskipun gw sedih, tapi gw coba ngeyakinin, ya kalau emang jalannya harus ngulang ya mau gimana lagi, yang penting dia sudah berusaha yang terbaik, dengan suara yang uda lemes banget.

Yang gw takutin adalah ketika dia down, dia akan susah buat bangkit lagi. Gw uda stress duluan masang strategi biar dia cepet pulih dan semangat lagi, dan alhamdulilah besoknya gw telp suaranya uda normal lagi. . dan mulai bisa nerima kenyataan kalo ngulang adalah jalan terbaiknya.  Masih agak takut gw buat mancing dia nyeritain komprenya dia, takut masih shock, gw gak tanya2 selama sidang, cuma pengen ngeyakinin dia itu kuat untuk melewati jalan terbaik yang uda Allah kasi.

Dari mulai malam selesai kompre dan dibilang harus ngulang, gw kadang2 masih berharap itu semua cuma keisengan dia yang bohongin gw untuk bikin surprise gw, dan kalau itu benar, berharap tiba-tiba direksinya menelpon dan ngabarin meralat kata2 keputusannya untuk mengulang. Oh God.. ikhlas itu susah yaa.. even untuk gw bisa ngomong, “gw rela dia ga lulus, karena emang itu jalan terbaik yang uda Allah kasi” dengan hati yang ikhlas tuh susah banget😦

Sampai kemarin akhirnya baru gw pancing buat cerita situasi kompre, oke yang ditanya bukan lagi prosedural atau mekanisme, tapi uda sampe philosopis. dan pertanyaannya itu mendetil, kalo jawab ini, ditanya detilnya lagi, dijawab lagi, di tanya detilnya lagi.  Humm.. pertanyaan philosipis itu bukan nanya cara nya gimana, tahapannya gimana, alesannya, tapi kaya nanya kenapa nilai ketetapannya segini, bukan lebih tinggi atau lebih rendah. Dan intinya penguji nya itu nggak pernah begitu mendengar jawabannya sedikit terpuasakan dan bilang “oooo” atau “oke”.  Sampai akhirnya si pengujinya bilang kmu ngulang yah. dan dia cuma bisa jawab “iya bu kalau itu emang uda jalan yang terbaik”

Dari awal gw dan dia uda sama2 menekankan, apapun hasil sidang nya itu adalah yang terbaik, kalau tidak lulus yah mungkin memang dia belum siap, daripada nanti terjun ke lapangan dia kelimpungan, jadi dia diberikan kesempatan buat belajar lagi.

Pengumuman resminya hari senen depan, dan sampai sekarang gw masih terus berharap akan ada keajaiban, dan Ya Allah I do believe the miracle of doa, intinya aku percaya Man Jadda Wajada, siapa yang berusaha sungguh2 pasti akan mendapatkan hasil,.

Dan saya benar2 berharap dia bisa lulus😦, kabulkan ya Allah, bimbing dan berkahilah dia😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s