Siapa lagi yang mau donor darah?

Setelah saya mencoba untuk rutin mendonorkan darah saya sejak 2010 lalu, akhirnya saya mengajak pacar saya buat ikutan donor darah juga. Sebenarnya udah lama ngajak dia buat donor bareng tapi karena banyak hal, akhirnya baru terealisasi sabtu kemarin deh. 2 minggu sebelumnya kami uda dateng ke PMI nya, tapi karena kita baru berangkat dari rumah saya abis magrib dan nyampe sana udah jam 8 malem, dokternya uda pulang, jadi gagal deh. Dan sempet bête juga karena uda jauh2 tau nya tutup.. hiks.. Terus minggu depannya saya donor sendiri ditemani papa mama, karena ga enak kalo minta temenin dia lagi, gara2 PMI nya tutup, hehhe.Sabtu ini, tiba2 jam 1 siang dia nelp ngajak kondangan ke temen SMPnya, niatnya sih hari itu ga mau keluar rumah, karena males lagi *dapet*. Tapi kemanapun pergi nya asal sama dia hayook aja deh, hehhe,. Pulang dari kondangan uda jam 5 sore, kita bingung mau ngabisin sat nite kemana, akhirnya saya ngajak dia buat donor aja yuk, kira2 kita nyampe PMI pas magrib, dan setelah nelp PMI memastikan belum tutup akhirnya kita jalan juga kesana. Dia sempet grogi!!!  Nanyain jarum suntiknya donor sama jarum suntik infus gedean mana, hahhaha… lucukk mukanya!! Kaya bayi!! hihihi

PMI yang jadi langgangan saya donor adalah PMI DKI Jakarta yang ada di Jalan Kramat Raya No 47 (No telp : 319 27711/390 9259). Buka setiap hari tutup sampe jam 8 malem, kecuali bulan puasa tutupnya lebih dari jam 8 malem. Kemaren sempet mau donor di Sency, disana juga ada buat tempat donor darah yang buka tiap hari, tapi sayang cuma sampe jam 4 sore. Kalo dari rumah saya sih lebih deketnya ke PMI Jakarta Timur yang di klender, tapi karena uda percaya donor di PMI Kramat ga sakit dan tenaga medisnya udah ahli tusuk menusuk jadi saya lebih percaya di PMI Kramat, hehee. Maklum sejak kecil saya punya ketakutan yg berlebih sama jarum suntik, dan nyebelinnya lagi kalo saya disuntik tuh butuh berkali-kali ditusuk baru darahnya keluar, katanya pembuluh darahnya kecil. Tapi selama donor di PMI DKI Jakarta dari 7 kali donor, 6 kali langsung keluar darahnya, 1 kali dengan 3 tusukan (masih junior tenaga medisnya).

Jalanan kesana untung lancar, keluar tol cempaka mas, arah ke senen, terus ke kramat. Sampai sana pas magrib, dia solat dulu, saya ngisi form pendaftaran donor. Selesai solat dia kebelet pipis!, (makin deg deg ser kayanya), jalan menuju toilet melewati ruangan donor yang diliat dari kaca2, pulang balik menuju kamar mandi dia meratiin suasana di dalam ruangan itu terus, haahhaha…

Akhirnya nama dia dipanggil buat tes HB. Tes HB ini untuk ngecek HB darah kita, Jumlah HB yang diperbolehkan donor yaitu diatas 12,5. HB dia diatas 15 jadi dia bisa donor. Setelah tes HB selanjutnya menunggu panggilan ke ruang dokter buat cek tekanan darah, tensi darah pun juga buat persyaratan donor, kalo sistolenya minimal 100, maksimalnya lupa, diastolnya juga lupa minimal maksimalnya berapa, hehehe.. Dia tensi normal, jadi boleh donor.

Dari tensi, lalu masuk ke ruang donor, sampe sana harus cuci lengan dulu di wastafel dan pake sabun yang uda disediakan biar lengan kita steril / bersih. Lalu namanya dia dipanggil menuju tempat tidur buat donor, tenaga medis perempuan berkerudung yang ngehandle, nggak lama kemudian jarum donornya uda mendarat di lengannya dia. Yeiy.. alhamdulilah..ga sakit kan?.. 3 bulan lagi kita donor lagi ya!!


Selesai donor dia dapet kartu donor, ini dia kartu donornya dia sama kartu donor gw, Golongan darah kita sama2 A jadi kartunya warna putih, kalo gol darah B, O atau AB beda warna kartunya.

Selesai donor kita ke kantin PMI, abis donor disediain indomie rebus, telor sama susu coklat gratis. Mantab deh..dapat multivitamin buat nambah darah jg

Selesai deh acara donor mendonor, masih jam 8 akhirnya kita jalan lagi tadinya mau ke GI, dari matraman, lewat taman suropati (malem2 masih aja macet) keluar2 di imam bonjol sebelah mandarin hotel ribet muternya, akhirnya ujung-ujungnya ke semanggi. Nonton film, dari 3 film yg ada, yg lebih mending breaking down, gw heran kenapa film breaking down banyak orang yg pada antusias pengen nonton. Padahal jalan ceritanya gampang ditebak, isinya kalo ga ngobrol cepokan, ngobrol cepokan, ngobrol cepokan doang… hadehhh…

Finish sat nite for that day, I’m really having fun with him..love u hun..

 

Originally post at http://ubur2pilek.multiply.com/journal/item/99/Siapa-lagi-yang-mau-donor-darah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s