Pertanyaan menohok abad ini

Tiba – tiba di sela-sela percakapan dia dan bokap saat dia mau jemput saya buat buka puasa di luar :

Bokap : Jadi rencana kapan nih mas? kan uda sama2 kerja..
Dia     : *agak shocked* sambil ketawa2 meringis, bagus masih ada kontrak om.
Gw     : diem *shocked* *mata melotot*
Bokap : Iya kan masih beberapa hal yang masih harus saya urusin, biar nanti gantian..
Dia      : hehee.. iya sih om
Gw      : hayyyuukk uda berangkat2.. nanti telat buka nya..*ngalihin perhatian*

Bagai disambar gledek di sore hari bolong, tiba2 bokap nanya begituaan. Jleb.. Padahal sebelum-sebelumnya bokap ga pernah nanya2 tentang hubungan gw dan dia, paling yang suka nanya tentang bagus itu nyokap *curiga nyokap yg suka cerita2 sama bokap*

Dulu tuh, bokap pengennya gw lanjut S2 dulu, baru mikirin nikah. Trus nyokap yg suka mempengharuhi bokap kalo anaknya suruh mikirin nikah dulu baru kuliah lagi.. zzzzz. dan nanyanya bukan ke gw dulu lagi (sebelum2nya gak pernah nanya ke gw), malah langsungg di depan dia… towewewew…

Akhirnya itu pun menjadi topik perbincangan pertama gw dan bagus setelah pamit dari rumah gw.. ahahaa..kita malah ketawa2 bingung shocked kenapa bokap gw tiba2 nanya kaya gitu. dan sampe pulang pun dia masih mikirin pertanyaan bokap. Dan kami berkesimpulan, karena bokap baru pensiun, yang biasanya mikir kerjaan jadi mikirin anaknya..

Sampe rumah gw mikir2 lagi, kayanya maksud pertanyaan bokap lebih bijak kalo gw artikan, kewajiban orang tua itu kan melahirkan, merawat, membesarkan, membimbing sampai dengan menikahkan anaknya, dan selama ini menjadi tanggung jawabnya bokap, bokap concern sama hal tersebut. Dan bokap gw kan per Juli ini sudah memasuki masa pensiun, di mana biaya nikah itu memakan budget jadi beliau harus ngatur budget untuk hal itu, karena selain tangung jawab itu, beliau juga masih bertanggung jawab lain terhadap adek gw, yang masih duduk di bangku kuliah dan buat ngerapihin rumah. Intinya sih mana dulu yang harus di prioritasin.

Kalau diantara aku dan dia, kita hanya bisa berbaik sangka sama Allah, mudah2an kita berjodoh. Tapi karena dia tidak boleh menikah selama training, dan setelah training akan ditempatkan di daerah mana? itu juga masih jadi pertanyaan aja bwt kita, walaupun dimana pun dia ditempatkan tidak akan mengubah niat gw untuk bersama dia, tapi setidaknya kita ngerti konsekuensinya dia ditempatkan di daerah, termasuk mengorbakankan kerjaan gw sekarang. Dan gw sih bersedia aja ikut kemana pun dia pergi, setelah gw lepas dari penalti masa kerja 4 tahun disini, Allah uda mengatur rezeki setiap hambanya ko , ya mudah2an aja bisa tetep pindah di instansi pemerintah.

Kalo secara mental dan kedewasaan berpikir, kayanya gw yang lebih siap dari dia, ahaha.. tapi akhir2 ini dia mulai bisa lebih dewasa daripada gw loh, mulai tanggap n ngerti, di banding waktu kita pertama ketemu. Kemarin dia sampe nanya? “kalo gw ngurus diri gw aja ga bisa apalagi ngurus orang lain?”, sebell..dia kadang terlalu rendah memandang diri nya sendiri, dia bisa setiap hari berangkat kerja, belajar, ujian, ngurusin nyokap yg lagi sakit, ngasi perhatiian dan ngontrol ade yang masih kuliah, dan take care of me, lah itu bukan namanya ngurusin ya??..Dan pada akhirnya dia malah senyum2 sendiri gara2 pertanyaa bokap, dia GR katanya berarti dengan kaya gitu bokap uda percaya sama dia. Ahaha..
Semoga Ya Allah. Amin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s