New License and New Hair

Akhirnya hari ini saya buat SIM C di Polres bekasi, Pagi-pagi sama bokap setelah dari rumah sakit ambil hasil med-check bokap nyokap langsung menuju polres. Sampai sana jam 9.30 WIB, dengan kondisi kantor Pelayanan SIM penuh naujubileh. Bujuuuugg dahh… ini kantor polisi apa pasar kaget??… Saya sudah dua kali ke tempat ini, tahun lalu saat buat SIM A saya kesini juga dengan kondisi saat datang penuh naujubileh juga, Gila ya tiap hari buanyak banget orang yang ngurus SIM.Lalu pertanyaan nya bikin sendiri apa pake calo???… Pake calo dong.. *hahaha..pake calo ko bangga*. Dengan kondisi yang udah penuh, sesek, panas gw males buat riweuh kesana kemari dan belum tentu juga sehari jadi, apalagi kalo buat sim baru ada ujian tulis lah ada ujian praktek, kalo lulus, kalo nggak mesti balik lagi. So akhirnya saya memilih lewat jalur khusus.

Calo nya adalah kenalan nya pacar saya. Dulu waktu bikin sim A ditemani pacar saya, dia ngasi tau, kalo bikin SIM pake bantuannya Mas Arie, Mas arie itu pegawai asuransi di polres itu. Dan karena rekomendasi dari pacar saya, setiap ada pengurusan SIM yang memerlukan calo, keluarga dan tetangga saya lewat Mas Arie.

Harga nya emang lumayan mahal , tapi yang pasti lebih cepet dan pasti lulus ujian tulis maupun ujian prakteknya. Ongkos bikin SIM, baik SIM A maupun SIM C sekarang kena Rp 410.000,- tahun lalu masih Rp 380.000,-. Muahal benjet…padahal kalo ngurus sendiri ga akan sampe 300rb.

Setelah diurusin semua2nya akhirnya Jam 11.00, disuruh mas Arie masuk ke ruang tunggu foto, padahal nama gw belom di panggil kesana, tapi disuruh masuk aja. Gak lama kemudian nama gw di panggil dan SIM gw jadi deh. 1 setengah jam bikin sim termasuk kategori cepet kalo di polres bekasi. kalo ga pake calo bisa 3-4 Jam dengan kondisi penuh orang kaya gitu. Bayangin aja, ada orang yang uda dateng dari jam 9.00, pake calo juga (Calo nya bukan orang polres), duduk sebelah gw ampe gw pulang belom di panggil2 buat foto. Gileeee dehh..

Akhirnya keluar polres jam setengah 12, dijemput pacar, karena bokap cuma nganter doang, terus makan di BCP dan dia nemenin saya potong rambut. Masa kata dia rambut saya kaya Ju’on (setan jepang). Tega Nian kan?… ternyata dia uda potong rambut jg loh jadi lebih rapih. Setelah 2 kali di protes sama yang interview akhirnya dia potong rambut juga.. hihihi..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s